Kebetulan saya ada acara hari Sabtu kemarin yang wajib saya ikuti sendirian. Ya, sendirian. Ga boleh bawa suami dan ga boleh bawa anak. Acaranya cukup lama, memakan waktu minimal 3 jam. Belom perjalanannya, PP sekitar 30-60 menit.

Pertama kali bakal ninggalin anak ke suami setelah berbulan-bulan kami tidak terpisahkan begini, rasanya……….sedih dan senang. Sedih, soalnya saya gampang kangen. Khawatir juga, karena Naira udah nempel banget sama saya. Kalau ga ada saya, dia suka nyariin (GR, engga juga padahal). Suami juga makin ke sini makin sering di luar, jadi Naira nyari Abahnya cuma pas mau main doang. Kalau nangis mah tetep nyari Ibunya. Tapii seneng juga, karena akhirnya bisa sendirian lagi setelah sekian lama!!!!! Yeaay!!!

Emang selama ini kalau ada acara penting ga pernah sendirian?

Iyaa, ga pernah. Biasanya ajak suami dan anak. Bahkan di acara sepenting meeting sama kolega, Naira pun saya ajak. Dia berkali-kali menguap sampai bersuara gitu haha kayanya dia bosen banget. Eh akhirnya dia tidur sendiri di pangkuan saya.

Saya kerja pun tetep ada dia di sebelah saya. Alhamdulillah kerjaan saya fleksibel waktu dan tempatnya. Metodenya sendiri saya pakai kandang waktu. Jadi kalau kandang waktu saya kerja, ya saya kerja, Naira main di sebelah saya sambil saya liatin. Kalau dia butuh sesuatu, saya bantu Naira dulu baru balik lagi ke kerjaan. Nanti kalau kandang waktu kerja saya habis, saya fokus ke Naira. Alhamdulillah, jadinya ga merasa bersalah. Karena sebelumnya kalau saya kerja, saya ga pake kandang waktu. Akhirnya semua keteteran. Kerja ga jalan, main sama Naira juga ga fokus. Stres deh, malem pas suami pulang langsung curcol.

Jadi begitu ada acara bakal sendirian ini rasanya excited banget!

Persiapan

Jadi apa yang saya siapkan menjelang hari istimewa itu datang?

Tentu saja: ASIP alias ASI Perah. Kenapa ga pake susu formula aja? Mihiiillss buat saya mah. Maklum #emakpelit. Alhamdulillah dikasih lancar ASI sama Allah, jadi kita manfaatkan aja apa yang ada.

Karena breastpump saya sedang dipinjam adik, saya mencoba cari tempat sewaan di Bandung buat siapin ASIP. Rencananya acara yang mewajibkan saya pergi sendirian ini akan ada beberapa hari, tapi di beda-beda minggu: awal Maret, akhir Maret dan tengah April. Jadi sangat jelas bahwa dengan pompa manual saja sudah cukup bagi saya, ga perlu pake yang elektrik. Tapi setelah survey, ternyata harganya lumayan banget per bulannya #emakpelit. Dan kebanyakan yang disewakan ya yang elektrik. Pun kalau ada yang menyewakan manual, harganya ga beda jauh.

Akhirnya saya cari di ITB Motherhood. Saya nanya ke teteh-teteh di sana, barangkali ada yang mau menyewakan pompa manual setidaknya dalam waktu dua bulan. Alhamdulillah ada yang mau meminjamkan ke saya, tanpa syarat apapun. Bahkan saya pengen kasih deposit aja, katanya ga perlu. Huhuhu terharu, semoga Allah membalas kebaikan teteh..

Dari H-3 saya siapkan ASIP tiap pagi dan saya simpan di lemari pendingin biasa. Karena di suhu bawah lima derajat celcius, ASIP masih bisa digunakan sampai 4 hari. Jadi, kalau saya kira-kira pergi minimal 3 jam, saya siapkan saja 3 botol, menurut saya sudah cukup.

Kemudian, saya juga siapkan botol dan dot sebagai media minum ASIP. Kenapa dot? Kan ga baik nanti bingung puting? Karena kami pikir ini cuma sekali dalam sekian lama, dan akan balik lagi direct breastfeeding, jadi gapapa deh. Kalau kata ibu-ibu kami sih, “dulu kalian siang nyusu dot, malemnya nenen biasa juga ga bingung kok..” Jadi kami jadikan itu sebagai pegangan hehe.

Dan yang paliingg seruu untuk saya siapkan adalah: HABIS ACARA MAU NONGKRONG DI MANA NIH? Huehue teteup ya. Pengen ngerasain beneran me-time tanpa suami dan anak. Tanpa harus dag dig dug kalau anak tiba-tiba nangis atau kebangun. Atau suami yang dengan setia menemani selalu ke mana pun saya pergi.

Duh duh duh, ke mana ya? Udah ga update sama cafe-cafe di Bandung. Lagian yang sepi di hari Sabtu mah di mana? Adanya ntar berisik juga lagi, banyak yang nongkrong? Alah, ke McD Dago juga Alhamdulillah.

Ekspektasi

Wow, indahnya masa-masa me-time ini. Kelar acara, saya bakal duduk di cafe, di meja sebelah jendela sambil nyeruput matcha latte dan ngerjain beberapa kerjaan santai di depan laptop. Sesekali melihat ke arah luar sambil memikirkan hal-hal tentang masa depan. Indah banget ya imajinasi itu.¬†Yauda deh, gausa matcha latte gapapa… Coke Float juga saya terima. McD Dago udah, itu aja.

Anak akan bahagia bermain sama Abahnya. Abah akan dengan bahagia mengurus anak sementara. Anak akan minum ASIP dengan bersemangat dan tiga botol penuh yang saya siapkan akan habis sebelum saya pulang. Anak ga akan kangen sama emaknya, udah ada Abahnya yang lebih seru dan mantap buat diajak main.

Realita

Saya nongkrong beneran kok di meja sebelah jendela. Di kantin Salman. Minum Ultramilk coklat. Nunggu hujan reda.

Kok bisa gitu?

Acaranya beneran lamaaa.. bahkan sampai Asharnya mau habis pun baru selesai. Alhasil belum sholat Ashar. Mana selesai acara, hujan deraaass sekali. Ditambah saya bawa motor. Dan pas chat suami, malah ditanya, “tadi kamu bawa jas hujan?” Saya kira jas hujannya uda nempel sama motornya. Heuheu. Wah, bau-baunya saya bakal nunggu hujan selesai baru bisa cau nongkrong nih. Yauda gapapa, yang penting sholat dulu kan ya. Saya sholat di Masjid Salman depan kampus ITB.

Dan Alhamdulillah ngerasain sholat yang… sudah lama tidak saya rasakan. Sholat yang ga buru-buru karena anak udah nangis duluan padahal sholat baru mulai. Sholat yang tenang, khusyuk. Yang ga diliatin anak sambil diajak ngobrol sama dia. Yang ga disenyumin sama dia. Yang ga ditangisin karena obrolan dia ga dijawab sama ibunya.

Trus haus banget. Ya acaranya makan waktu empat jam, dan ga boleh kemana-mana, cuma boleh duduk doang. Lelah sekali bukan? Akhirnya saya beli minuman di koperasi Salman, dan minum di kantinnya.

Sepanjang itu, saya chat sama suami. Dan akhirnya saya sampai di pertanyaan,

“Mas, gimana Naira?”
“Gamau mimik. Mimiknya dikit banget.”
“Seriusan? Udah pipis?”
“Belum.”
“Daritadi??????”
“Iya.”

Jengjeengg….. dunia runtuh. Takut banget Naira dehidrasi dan kelaperan.

“Dia nangis terus. Baru berhenti nangis waktu digendong. Tidur sih dia daritadi.”

Huu ya jelas. Karena dia cuma nyaman kalau digendong. Karena dia laper banget, makanya yang bisa bikin dia nyaman cuma digendong..

Karena masih hujan, suami menyarankan naik GrabCar/GoCar. Nanti motornya diambil suami aja. Tapi pas banget waktu itu hujan uda lumayan reda, tinggal rintik-rintik doang. Saya minta izin suami buat naik motor. Dan sama suami diperbolehkan.

Ngeeng ngebut lah saya sepanjang jalan. Sampe bete sama mas-mas yang gamau ngalah ngasi jalan saya. Sepanjang jalan cuma kepikiran Naira aja.

Bye bye me-time, ternyata di dasar hatiku, anakku lebih penting daripada dirimuu..

Sampai rumah, liat suami uda sedikit mirip zombie sambil gendong Naira yang lagi tidur. Jadi, ceritanya suami ngegendongin Naira sepanjang waktu, setelah saya pergi tadi siang. Katanya cuma mau digendong, gamau ditaruh. Kayanya ngantuk banget, katanya. Saya bilang, memang dia rewel gitu kalau dia laper. Gamau bobo sendiri. Cara dia cari kenyamanan ya cuma digendong. Kalau dia kenyang, dia happy buat main, bobonya cepet dan bisa ditinggal kok.

Suami menjelaskan tentang proses mimiknya Naira dari tadi siang. Jadi, Naira cuma mau ngenyot sebentar trus dilepas sama dia. Diminumin lagi, ditampik sama dia pake tangan. Disodorin lagi, dia mlengos. Disodorin ke sisi yang lain, dia buang muka ke sisi yang lainnya lagi.

Nairaa.. Naira…

Saya gendong dia yang pulas digendong Abahnya. Dia bangun. Cuma tersenyum kecil dan badannya lemes banget. Langsung saya pelukin dan minumin terus sejam sekali. Saya mandiin (belum dimandiin Abahnya karena ga sempat), saya minumin lagi, saya ajak main. Dibacain Abahnya buku cerita. Akhirnya dia cerewet lagi setelah kenyang. Dan mau bobo sendiri juga.

Usut punya usut, katanya memang bayi bakal begitu karena ga kebiasa ditinggal ibunya. Jadi harus dibiasain. Tapi saya mah belum tega, maaf ya saya emak baper. Nanti ya, insya Allah kalau Naira uda cukup besar. Kalau ada kondisinya memang harus ditinggal, ya mungkin Naira juga dipaksa Allah untuk belajar.

Special thanks to Abah yang tidak pernah mengeluh, selalu sabar, dan selalu sayang sama kami berdua… tanpamu apalah aku. Terima kasih atas segala ridho yang engkau berikan padaku selama ini…

Jujur saya emang emak baper. Ada di suatu grup, saya sempat curhat dan nanya saran soal kerjaan saya yang suka keteteran karena saya ga tega ninggal anak main sendirian. Apalagi Naira kalau liat saya pegang laptop atau hape, suka memandang sedih pake dua bola matanya yang besar dan indah itu. Dan ada satu emak yang negur saya, kalau saya harus tega. Saya harus nerima konsekuensi kalau saya punya anak. Sampe saya mikir, salah banget ya saya sayang banget sama anak?

Tapi ada pula emak yang lain, yang mengerti apa yang saya rasakan. Bahwa dia juga merasakan hal yang sama. Akhirnya dia fokus membersamai anak, yang mendelegasikan pekerjaan yang lain ke orang-orang yang lain. Me-time dilakukan ketika anak tidur. Kebetulan beliau suka memasak, jadi pas anak tidur siang, beliau masak. Pas suami di rumah malemnya pulang kerja, anak-anak main saya suaminya, beliau baking.

Alhamdulillah, jadi saya ga salah ya kalau sayang banget sama Naira..

Saya pun kerja pagi, karena Naira kalau pagi masi suka bobo sampe siang. Naira main sebentar sendirian sambil saya kerja, dan kalau uda ngantuk atau lapar, saya temenin lagi. Saya pun selalu memberikan dia pengertian, minta bantuan dia untuk menemani Ibu bekerja. Setelah itu Ibu menemani Naira main. Saya percaya dia paham apa yang saya pinta.

Dan ya, mengurus anak itu, mengurus keluarga itu, bukan cuma pekerjaan salah satu diantara keluarga itu. Tapi tugas kedua orang tua. Alhamdulillah, suami selalu back up saya ketika saya butuh. Menawarkan bantuan, apapun bentuk bantuan itu. Kerjasama dalam rumah tangga itu perlu banget. Dan ga ada salahnya untuk mendelegasikan pekerjaan rumah tangga kalau memang ga mampu. Yang penting waras ya…

Ibu yang sehat akal, fisik dan jiwa itu penting karena ibu poros kehidupan keluarga. Jangan ragu untuk minta bantuan jika mulai melenceng. Suami jangan gengsi untuk bantu istri juga ya.

Me-time itu perlu banget, biar ibu tetap waras. Harus dijadwalkan, dirutinkan. Ga perlu banyak, yang penting cukup. Perlu agar ibu tetap punya identitas. Tapi jangan sampai menjadikan me-time itu sebagai sesuatu yang paling penting atau bahkan pelarian yang memakan mayoritas waktu ibu. Tetaplah suami dan anak nomor satu. Mereka butuh kita, kita pun butuh mereka. Meski jadi ibu itu ga ada yang bayar dan mungkin kadang ga ada apresiasinya di dunia ini, insya Allah, Allah-lah yang bayar semua kerja keras kita di akhirat nanti.

Selamat menikmati me-time!

PS: Tetep dong, akhirnya saya ke McD. Tapi bareng suami sama anak hehe. Meski ga sesuai ekspektasi buat menikmati waktu sendirian, tapi memang quality time sama suami anak itu adalah sesuatu yang tidak pernah tergantikan