Assalamualaikum Wr Wb

Halo semua! Sehubungan dengan banyaknya pertanyaan yang kami dapatkan selama ini, yaa pertanyaan seperti “sejak kapan deket?” “kapan mulai taaruf?” “ha, udah lamaran?” jadi di halaman ini kami berikan waktu-waktu yang kami anggap penting. Selain waktu-waktu ini, kami udah beberapa kali ketemu juga, tapi ngga penting lah ya buat ditulis. Oh ya, waktu yang tertulis itu ngga termasuk dari waktu kita pertama kali ketemu lho ya, kalau nulisnya dari pertama kali ketemu mah bisa jadi satu buku ntar :p Yaudah gitu aja, selamat membaca ^^


Tik, Ada Waktu Kosong?

7 DESEMBER 2015

taaruf

Ahmad Faiz Nasshor

Saya inget banget momen-momen di saat saya akan mengirimkan potongan Whatsapp di atas. Saat itu saya masih berada di kantor dan barusan melaksanakan sholat maghrib. Ibu habis telepon dan mengatakan bahwa Abah sudah setuju, sehingga sekarang bola ada di saya untuk memberitahu Tika. Sebelum saya Whatsapp ke Tika, saya udah diwanti-wanti sama salah seoarang temen saya untuk basa basi terlebih dahulu, tapi kenyataannya justru saya straight to the point. hahaha. Ga pakai basa basi apa-apa. Sebenarnya saya waktu itu punya kekhawatiran akan ditolak – dan khawatir juga kalau Tika udah taaruf sama yang lain – tapi Alhamdulillah Tika menerima ajakan saya untuk bertemu. 😀

Retna Ayu Mustikarini

Saya lagi di kosan waktu itu pulang kerja, selepas shalat Maghrib tepatnya. Entah kenapa lagi pegang hape juga. Pas ada WA dari Faiz masuk. Bingung sih, udah ga kontak sama Faiz lama banget soalnya, kenapa tiba-tiba nanya ada kegiatan atau engga. Saya jawab engga, soalnya emang engga ada haha (ketauan anak rumahan). Eh diajak taaruf casual banget kaya makan bakso (ya kan? YA KAN???). Saya sampe baca WA Faiz berkali-kali, ini saya salah baca atau engga ya? Karena bingung dan takut salah jawab, jadinya saya telepon orang tua dulu deh buat diskusi. Soalnya berabe kalo orang tua ga setuju, masuk neraka entar haha. Kata orang tua sih, ya ketemu dulu aja. Sekitar jam 8 an malam, saya baru hubungi Faiz lagi buat nerima ajakan dia buat ketemu.

***

Awal Pertemuan

9 DESEMBER 2015

Screen Shot 2016-02-28 at 10.13.01 PM

Ahmad Faiz Nasshor

Sebenarnya pada awalnya saya ingin bertemu di tanggal 8, pengen secepatnya lah, tapi akhirnya diputuskan tanggal 9 aja karena hari itu ketepatan lagi libur. Kami janjian di Sency jam 10 siang sehingga saya naik kereta dari Bandung jam 6. Alhamdulillah sih sampainya tepat waktu, hehe. Saya sendiri berangkat ke Sency nyaris tanpa persiapan apa-apa – cuman bawa rencana hidup aja – dan untuk selanjutnya biarlah otak saya yang bekerja untuk menjawab setiap pertanyaan dari Tika. Intinya sih, saya datang ke Jakarta untuk ngobrol-ngobrol dengan Tika, melihat kemungkinan apakah niat untuk taaruf ini bisa dilanjutkan atau tidak. Oh ya, karena kalau kita ketemu berdua aja itu kurang baik, jadinya ada 4 orang di meja saat itu, dan saya satu-satunya cowok. Tika kurang nyaman kalau saya bawa temen cowok soalnya, hehe.

Retna Ayu Mustikarini

Tanggal 9 kan libur ya soalnya ada pemilu kalo ga salah. Jadinya ketemuan sama Faiz dan dua orang teman cewe saya dan Faiz yang lain di tanggal itu, cuma Faiz yang dari luar kota. Malam sebelumnya, saya sama orang tua udah ngobrol lamaaaa banget, ngantongin pertanyaan banyak banget titipan orang tua ahaha. Saya juga ada beberapa pertanyaan sih, trus saya catet gitu di notes HP. Waktu sesi ngobrol (tepatnya tanya jawab biar kaya talkshow) Alhamdulillah lancar (lancarnya gamau disebut detail soalnya konsumsi pribadi haha).

*btw ini foto saya kenapa jelek banget ya?

***

Silaturrahmi ke Semarang

22-23 DESEMBER 2015

Screen Shot 2016-02-28 at 10.16.07 PM

Ahmad Faiz Nasshor

Nah ini sebenarnya bagian yang menurut pribadi paling membuat saya deg-degan, ngadep ke orang tuanya Tika. Kayaknya ga ada cowok yang gak deg-degan deh kalau ngadep ke orang tua pacarnya calonnya? Iya ngga sih? Hahah gatahu ding. Berbeda dengan ketika ketemu Tika yang praktis saya ga menyiapkan apa-apa, kali ini saya sudah menyiapkan beberapa jawaban untuk pertanyaan yang mungkin akan ditanyakan. Beberapa jawabannya sih berdasarkan hasil diskusi sama Tika juga, karena yang punya rencana habis menikah kan kita berdua, jadi gabisa kalau jawabannya hanya berdasarkan keinginan saya aja.

Jadi gimana hasil pertemuannya? Alhamdulillah paling ngga saya ga sampai diusir dari rumahnya Tika lah, hehehe. Saya ketemu orang tuanya Tika di pagi hari dan ngobrol sekitar 2-3 jam an. Sempet makan siang bareng juga, lauknya ikan, enak dan bikin kenyang. Lumayan ga perlu nyari makan siang :p

Retna Ayu Mustikarini

Sebelum saya jawab iya, si Faiz pede mau nemuin orang tua saya di Semarang. Katanya pengen silaturahmi dan kenalan sama orang tua. Ya bener sih, tips buat teman-teman yang mau ngajak nikah cewek, jangan lupa ketemu orang tuanya juga ya secara informal. Siapa tau dapet sinyal kalo ditolak duluan haha.

Anyway, sepanjang ketemuannya Faiz dan orang tua saya, saya cuma diem aja. Haha ngedengerin aja sambil tengok kanan kiri ke yang ngomong (soalnya saya duduk di tengah). Orang tua saya sih keliatan santai aja ya, soalnya saya pas diajak taaruf dan habis ketemuan pertama itu, udah laporan panjang lebar haha. Faiznya juga santai aja kok keliatannya. Saya yang deg-degan cuma bisa diem dan gabisa ngelempar jokes kaya biasanya. Ya baru pertama kali ngadepin ada cowok serius ketemu orang tua saya. Alhamdulillah lancar ketemunya 😀

*Ini yang ngambil foto kenapa ga bilang-bilang sih. Kalau bilang kan bisa ganti pose.

***

Nyasar di Hari Lamaran

17 JANUARI 2016

DSCF1710

Ahmad Faiz Nasshor

Salah satu kelemahan yang saya miliki adalah masalah menghafalkan jalan. Saya adalah pengguna nomor satu Google Maps, kemanapun pakai Google Maps. Sayangnya, entah kenapa pada saat hari lamaran Google Maps nya malah error dan mengarahkan ke suatu tempat lain yang bukan rumahnya Tika. Tapi Alhamdulillah setelah menempuh perjuangan dan berdoa akhirnya kita sampai tujuan ke rumahnya Tika. Walaupun akhirnya telat karena sempet nyasar terlebih dahulu.

Sebenarnya saya gatahu lamaran itu acaranya ngapain aja, maklum belum pernah melamar orang, jadinya saya serahkan ke Abah saya :D.  Saya sendiri cukup duduk tenang di samping Abah, hanya senyum-senyum dan ngomong saat dibutuhkan. Kalau ada yang nanya apakah saya deg-degan dan semacamnya, ngga sih, lebih deg-degan waktu ngadep orang tuanya Tika dulu. Keluarga yang datang ke lamaran ada sekitar 15 orang dan ada beberapa jajan juga yang dibawa. Udah itu aja sih kayaknya.

Oh ya satu lagi, Tika cantik ya pas lamaran. Eh ngga ding, Tika mah tiap hari cantik terus kali. Hahahahah.

DSCF1666

Retna Ayu Mustikarini

Ini kejadian super deg-degan dalam hidup saya sih.

Pagi-pagi pas nyiapin acara (maklum, keluarga saya sedikit jumlah orangnya, jadi saya perlu bantu-bantu juga hehe) saya masih santai lalala lilili. Ketawa-ketawa. Siap-siap. Trus akhirnya semakin mendekati waktu yang dijanjikan, saya cuma bisa ngedongkrok depan kipas angin, lemas tidak bertenaga. Jantung saya berdebar makin cepat. Disuruh makan rasanya kenyang. Ditanya orang tua cuma bisa jawab “he em” atau “he em” (sama aja, cuma bedanya geleng kepala atau angguk kepala).

Pesan moral: lamaran sekali aja ya, kalau banyak-banyak ga baik buat kesehatan jantung.

Sebenernya yang bikin deg-degan karena saya belum pernah ketemu sama keluarga Faiz, terutama orang tua Faiz. Trus karena ga pernah lamaran, saya takut ntar kalo ditanya mau jawab apa haha. Ini udah grogi level maksimum, lebih grogi daripada sidang Sarjana.

Waktu Faiz dan Keluarganya datang pun, saya cuma bisa ngedongkrok di samping orang tua saya, sambil nunduk we ngeliatin karpet. Grogi banget hahaha. Cuma senyum-senyum kalo ada yang lucu, cuma senyum-senyum kalo ada yang ngomong, cuma senyum-senyum ngeliatin adiknya Faiz yang lucu-lucu. Tips buat para cewek yang lagi dilamar: pasang senyum aja. Hahaha.

Tapi akhirnya habis shalat Dhuhur, rasanya sedikit legaan, karena ngobrol sama Kakaknya Faiz dan salah satu kerabat Faiz. Ngobrolnya macem-macem, jadi groginya lumayan banyak yang ilang. Sebenernya karena ngobrol seriusnya juga udah kelar haha. Habis itu ngobrol sama Adiknya Faiz yang paling kecil juga, jadi hatiku riang gembira deh (habisnya gemes pengen bawa pulang). Setelah acara selesai (yang Alhamdulillah berjalan dengan lancar), Alhamdulillah saya bisa ketawa-ketawa lagi hehe.

DSCF1843

Wah, terima kasih banyak ya yang udah menyempatkan diri untuk membaca sampai selesai. Jadi kurang lebih seperti itulah perjalanan yang udah kita tempuh selama ini. Kalau diitung-itung sih kita harusnya udah saling tahu selama 6 tahunan, tapi baru bisa dibilang benar-benar kenal 1,5 tahun ke belakang ini. Kami mohon doanya agar perjalanan hidup kami berdua dapat terus berlanjut hingga akhir hayat memisahkan kita dan dikaruniai hidup yang membawa manfaat bagi semua orang. Aamiin.

Nb: Terima kasih banyak kami ucapkan kepada Tinyok yang sudah mau menjadi fotografer dadakan pada acara lamaran kami. Hasil fotonya bintang 5 lah pokoknya, kalau ada yang mau bikin foto prewed bisa hubungi Tinyok

Wassalamualaikum Wr Wb

Salam,

Faiz dan Tika